Inilah Bahaya dari Tanaman Hias Dumb Cane atau Dieffenbachia!


Maraknya informasi yang beredar mengenai tanaman hias Dumb Cane atau Dieffenbachia sejak beberapa tahun belakangan ini membuat penulis penasaran untuk mengungkapkan fakta sebenarnya dari tumbuhan tersebut. Berikut ini adalah kutipan yang banyak kita temui mengenai tanaman hias Dumb Cane atau Dieffenbachia.

"Info penting: Tanaman Hias Berbahaya!! (Bagi pengetahuan ini, jika anda punya kepedulian)
Tanaman ini sangat umum berada di rumah kita, kebun rumah, taman dan kantor (populer sebagai tanaman indoor & outdoor). Tanaman ini (Dumb Cane = Tongkat Konyol atau Dieffenbachia) kini terbukti berbahaya, jadi harap berhati-hati!.
Saya tahu bahwa daun tanaman ini menyebabkan gatal jika yang getah (spt susu) menyentuh kulit Anda. Namun ada fakta yang lebih berbahaya ttng tanaman ini!, silahkan membaca rincian di bawah ini. Mungkin berguna untuk Anda. Anda lebih baik percaya. Silakan baca di bawah ini.
Salah satu teman saya "hampir kehilangan putrinya" yang menaruh sepotong daun tanaman ini dalam mulutnya dan lidahnya membengkak sampai ke titik mati lemas. Ini adalah salah satu tanaman tetapi ada juga tanaman lain dengan karakteristik yang sama dari pewarnaannya. Mereka juga beracun dan kita harus menyingkirkan mereka. Harap hati-hati untuk anak-anak kita. Seperti yang kita semua meninggalkan anak-anak kita di rumah di tangan pengasuh, kita harus memberi mereka lingkungan yang aman di mana mereka biasa bermain.
Nama: Dumb Cane atau Dieffenbachia
Ini tanaman yang kita miliki di rumah kami dan kantor sangat berbahaya Tanaman ini biasa tumbuh di Rwanda!, Ini adalah racun mematikan, yang paling khusus untuk anak-anak. Hal ini dapat membunuh seorang anak dalam waktu kurang dari satu menit dan dewasa dalam 15 menit . Ini harus dicabut dari kebun dan dibawa keluar dari kantor. Jika tersentuh, jangan pernah seseorang sampai tersentuh matanya, karena dapat menyebabkan kebutaan parsial atau permanen."
"ATTENTION :KILLER HOUSE PLANT!
Dear all,
Please read below. The message is true. I almost lost my daughter who put a piece of the leaf of this plant in her mouth and her tongue swelled to the point of suffocation. This is one plant but there are others with the same characteristics of coloring. Those are also poisonous and we should get rid of them. Please watch out for our children. As we all leave our children home in the hands of the helpers, we should give them a safe environment where they can play.
"This plant that we have in our homes and offices is extremely dangerous!
This plant is common in Kenya, Rwanda, Uganda in plant nurseries, many offices and homes. It is a deadly poison, mainly for the children. It can kill a kid in less than a minute and an adult in 15 minutes. It should be uprooted from gardens and taken out of offices. If touched, one should never touch ones eyes; it can cause partial or permanent blindness. Please alert your buddies."
Analisis :
Sekali lagi, sebuah berita menyeramkan tentang tumbuhan disebarkan dari satu orang ke orang lain (secara berantai) baik melalui email, Blackberry Messenger (BBM), sampai Jejaring sosial (Facebook dan Twitter). Berdasarkan pesan berantai yang beredar, informasi di dalam pesan ini mengklaim tentang Bahaya Tanaman Hias Dieffenbachia (atau biasa dikenal Dumb Cane), yang dikatakan sangat beracun dan berbahaya.

Fakta Dieffenbachia :
Dieffenbachia adalah genus tanaman berbunga tropis di keluarga Araceae. Tumbuhan ini adalah asli New World Tropics dari Meksiko dan Hindia Barat selatan ke Argentina. Secara luas dibudidayakan sebagai tanaman hias, terutama sebagai tanaman rumahan, dan telah menjadi naturalisasi pada beberapa pulau-pulau tropis.

Nama umum, Dumb Cane (tebu bodoh) mengacu pada efek keracunan dari raphides. Hal ini juga dikenal sebagai tanaman 'Mother-in-law' (Ibu mertua). Dieffenbachia disebut oleh Heinrich Wilhelm Schott, Direktur Kebun Raya di Wina, untuk menghormati kepala tukang kebun' Yusuf Dieffenbach (1796-1863).

Dieffenbachia merupakan tanaman hias populer yang biasa ditanam di pekarangan. Keindahannya berasal dari bentuk tajuk dan juga warna daunnya yang bervariasi: hijau dengan bercak-bercak hijau muda atau kuning. Di kalangan penjual tanaman hias, Dieffenbachia dikenal pula sebagai daun bahagia atau bunga bahagia.

Tumbuhan ini juga dikenal mudah dalam perawatan dan perbanyakannya. Tanaman ini tahan dalam ruangan meskipun untuk jangka tertentu perlu diperlakukan pula di ruang terbuka. Warna daunnya cenderung gelap bila ditempatkan dalam ruang atau di bawah naungan, namun menjadi terang cerah di bawah sinar matahari. Perbanyakannya umum dilakukan dengan stek.
Dieffenbachia lebih suka sinar matahari sedang, tanah yang agak kering dan suhu rata-rata rumah dari 62-80 F (17-27 C) air sekitar dua kali seminggu.

Jenis (Spesies) Dieffenbachia :
  • Dieffenbachia aglaonematifolia Engl. - Brazil, Paraguay; Corrientes + Misiones Provinces of Argentina
  • Dieffenbachia antioquensis Linden ex Rafarin - Colombia
  • Dieffenbachia aurantiaca Engl - Costa Rica, Panama
  • Dieffenbachia beachiana Croat & Grayum - Costa Rica, Panama
  • Dieffenbachia bowmannii Carrière - Colombia, northwestern Brazil
  • Dieffenbachia brittonii Engl. - Colombia
  • Dieffenbachia burgeri Croat & Grayum - Costa Rica
  • Dieffenbachia cannifolia Engl. - Colombia, Ecuador, Peru
  • Dieffenbachia concinna Croat & Grayum - Costa Rica, Nicaragua
  • Dieffenbachia copensis Croat - Panama
  • Dieffenbachia cordata Engl. - Peru
  • Dieffenbachia costata Klotzsch ex Schott - Colombia, Ecuador, Peru
  • Dieffenbachia crebripistillata Croat - Panama
  • Dieffenbachia daguensis Engl. - Colombia, Ecuador
  • Dieffenbachia davidsei Croat & Grayum - Costa Rica
  • Dieffenbachia duidae (Steyerm.) G.S.Bunting - Venezuela, Guyana
  • Dieffenbachia elegans A.M.E.Jonker & Jonker - Bolivia, northwestern Brazil, the Guianas
  • Dieffenbachia enderi Engl. - Colombia
  • Dieffenbachia fortunensis Croat - Panama
  • Dieffenbachia fosteri Croat - Panama
  • Dieffenbachia fournieri N.E.Br. - Colombia
  • Dieffenbachia galdamesiae Croat - Panama
  • Dieffenbachia gracilis Huber - Peru, northwestern Brazil
  • Dieffenbachia grayumiana Croat - Costa Rica, Panama, Colombia
  • Dieffenbachia hammelii Croat & Grayum - Costa Rica, Nicaragua
  • Dieffenbachia herthae Diels - Ecuador
  • Dieffenbachia horichii Croat & Grayum - Costa Rica
  • Dieffenbachia humilis Poepp. - Bolivia, Peru, Ecuador, northwestern Brazil, the Guianas
  • Dieffenbachia imperialis Linden & André - Peru
  • Dieffenbachia isthmia Croat - Panama
  • Dieffenbachia killipii Croat - Panama
  • Dieffenbachia lancifolia Linden & André - Colombia
  • Dieffenbachia leopoldii W.Bull - Colombia
  • Dieffenbachia longispatha Engl. & K.Krause - Honduras, Nicaragua, Costa Rica, Panama, Colombia, Venezuela
  • Dieffenbachia lutheri Croat - Panama
  • Dieffenbachia macrophylla Poepp. - Peru
  • Dieffenbachia meleagris L.Linden & Rodigas - Ecuador
  • Dieffenbachia nitidipetiolata Croat & Grayum - Panama
  • Dieffenbachia obliqua Poepp. - Peru
  • Dieffenbachia obscurinervia Croat - Panama
  • Dieffenbachia oerstedii Schott - southern Mexico (Veracruz, Tabasco, Campeche, Oaxaca, Chiapas), Central America (all 7 countries), Colombia
  • Dieffenbachia olbia L.Linden & Rodigas - Peru
  • Dieffenbachia paludicola N.E.Br. ex Gleason - northwestern Brazil, the Guianas, Venezuela
  • Dieffenbachia panamensis Croat - Panama
  • Dieffenbachia parlatorei Linden & André - Colombia, Venezuela
  • Dieffenbachia parvifolia Engl. - northwestern Brazil, Bolivia, Ecuador, Peru, Venezuela
  • Dieffenbachia pittieri Engl. & K.Krause - Panama
  • Dieffenbachia seguine (Jacq.) Schott - West Indies, south to Brazil and Bolivia
  • Dieffenbachia shuttleworthiana Regel - Colombia
  • Dieffenbachia standleyi Croat - Honduras
  • Dieffenbachia tonduzii Croat & Grayum - Nicaragua, Costa Rica, Panama, Colombia, Ecuador
  • Dieffenbachia weberbaueri Engl. - Peru
  • Dieffenbachia weirii Berk. - Colombia
  • Dieffenbachia wendlandii Schott - southern Mexico (Querétaro, Veracruz, Oaxaca, Chiapas) south to Panama
  • Dieffenbachia williamsii Croat - Bolivia
  • Dieffenbachia wurdackii Croat - Peru
Manfaat Dieffenbachia Untuk Pengobatan :
Di Filipina, tanaman dumb cane sedang dipelajari, peneliti telah menemukan bahwa tanaman dumb cane mengandung bahan aktif yang menyebabkan potensi efek antiangiogenic untuk pengobatan kanker. Anti angiogenesis merupakan proses yang menghambat pertumbuhan dan perkembangan pembuluh darah baru dalam tubuh.

Antiangiogenesis mengontrol penyebaran sel-sel tumor dalam tubuh dengan menonaktifkan transportasi nutrisi ke sel-sel kanker. Biasanya, tumor dimulai dari satu sel tunggal dan membelah untuk membuat sel-sel kanker lebih. Pertumbuhan sel-sel ganas akan tergantung pada ketersediaan nutrisi tertentu yang diangkut oleh pembuluh darah.

Temuan penelitian mengklaim bahwa kemampuan dumb cane untuk mencegah pertumbuhan pembuluh darah dan perkembangannya dapat mungkin digunakan dalam formulasi obat anti-kanker untuk membantu mencegah penyebaran sel-sel kanker dalam tubuh manusia.

Bahaya Getah Dieffenbachia :
Getah dari daun dan batang Dieffenbachia memang berbahaya, karena dapat menyebabkan 'gatal-gatal' maupun 'kejang pada bibir' dan 'kejang pada lidah serta kerongkongan' bila mengenai getahnya. Meskipun demikian, setelah beberapa saat akan pulih kembali. Gejala ini dapat menyebabkan syok, bahkan kematian apabila 'kejang yang ditimbulkan dapat mengganggu saluran pernapasan'. Anak-anak dan hewan peliharaan rentan akan bahaya ini.

Penyebabnya adalah banyaknya kristal kalsium oksalat di dalam sitoplasma sel dan berbentuk jarum. Sel-sel tanaman Dieffenbachia mengandung kalsium oksalat kristal berbentuk jarum yang disebut raphides (rafida). Jika daun dikunyah, kristal ini dapat menyebabkan sensasi terbakar sementara dan eritema. Pengunyahan dan menelan biasanya menghasilkan gejala ringan saja.

Dengan anak-anak dan hewan peliharaan, kontak dengan dieffenbachia (biasanya dari mengunyah) dapat menyebabkan sejumlah gejala yang tidak menyenangkan, termasuk mati rasa intens, iritasi mulut, air liur berlebihan, dan pembengkakan lokal. Namun, efek ini jarang mengancam jiwa.
http://www.aspca.org/pet-care/poison-control/plants/dieffenbachia.html

Dalam kebanyakan kasus, gejala ringan, dan dapat diatasi dengan analgesik, antihistamin, atau arang medis. Laporan tentang pasien dengan paparan tanaman beracun, 70% adalah dari anak-anak berusia 5 tahun.

Mitos Dieffenbachia di Brasil :
Di Brazil tanaman ini dikatakan untuk menangkal terhadap 'energi negatif' dan 'mata jahat', dan lain-lain. Karena itu, biasanya ditempatkan pada vas dengan sebutan 'seven lucky herbs' (tujuh herbal keberuntungan), bersama dengan common rue, Capsicum annuum, snake plant, basil, rosemary and Petiveria alliacea.
http://vidaeestilo.terra.com.br/esoterico/interna/0,,OI4880508-EI14322,00-Conheca+o+poder+e+a+protecao+das+sete+ervas.html

Dalam Emergency! episode Messin' Around, seorang wanita (Joan Shawlee) menempatkan tar dari tanaman dalam pengobatan tekanan darah suaminya sehingga ia tidak akan mampu berbicara.
http://www.imdb.com/title/tt0570662/?ref_=fn_tt_tt_1 http://en.wikipedia.org/wiki/Emergency!

Kesimpulan :
Pesan mengklaim bahwa tanaman indoor yang biasa disimpan di rumah dan kantor ini sangat beracun, dapat membunuh seorang anak dalam waktu kurang dari 1 (satu) menit dan orang dewasa dalam 15 (lima belas) menit. Pesan berantai yang dilengkapi dengan foto juga memperingatkan bahwa menyentuh tanaman dan kemudian menggosok pada mata dapat menyebabkan kebutaan permanen.

Tanaman hias Dumb Cane atau Dieffenbachia memang beracun, meski demikian akibat atau efek racun yang sangat menakutkan seperti dipaparkan dalam klaim secara signifikan terlalu berlebihan. Seperti disebutkan dalam analisis di atas, Dumb Cane memang dapat menyebabkan kematian, tetapi sangatlah konyol jika kematian seseorang disebabkan oleh tanaman ini. Kematian akibat keracunan dieffenbachia bisa terjadi, tapi sangat jarang. Sebagian besar kasus keracunan dari tanaman ini pada manusia mengakibatkan gejala yang relatif ringan, dan korbannya sesaat akan pulih kembali.

Penelitian menunjukkan bahwa kematian akibat tanaman ini pada manusia sangat jarang terjadi. Tentu saja, tidak ada laporan medis yang kredibel yang mendukung saran dalam pesan hoax (peringatan berantai) seperti klaim di atas bahwa 'kematian adalah hasil yang umum dan sangat cepat karena keracunan dieffenbachia'. Sebuah artikel membahas caladium, dieffenbachia, dan keracunan tanaman philodendron dipublikasikan di situs eMedicine :
"Patients with history of oral exposure (chewing and/or swallowing) have been reported to have severe swelling, drooling, dysphagia, and respiratory compromise, but this is not common. In a large retrospective study of 188 patients with plant oxalate exposure, all cases were determined to be minor and all resolved with minor or no treatment. Patients can also experience dermal and ocular exposure, resulting in contact dermatitis or keratoconjunctivitis. Symptoms that result from these routes of exposure also appear to resolve with supportive care. The serious complication of aortoesophageal fistula following ingestion of a dieffenbachia leaf in a girl aged 12.5 years has been described in a single 2005 case report. The girl recovered following surgical intervention."
Dan, klaim bahwa menggosok mata Anda setelah menyentuh tanaman dapat menyebabkan kebutaan permanen juga tampaknya menjadi berlebihan. Artikel eMedicine mencatat bahwa 'paparan pada mata dapat menyebabkan sakit mata, kemerahan, dan kelopak mata bengkak', namun tidak menyebutkan kebutaan permanen. Artikel medis lainnya menggambarkan dieffenbachia menginduksi cedera kornea tapi sekali lagi tidak menyebutkan kebutaan permanen.
http://emedicine.medscape.com/article/1009003-overview
http://ukpmc.ac.uk/picrender.cgi?artid=1024685&blobtype=pdf

Informasi tentang keracunan dieffenbachia juga dipublikasikan di situs Medline Ditambah mencatat gejala keracunan berikut :

* Terbakar di mulut atau tenggorokan * Kerusakan kornea mata * Diare * Sakit mata * Suara serak * Mual atau muntah * Pembengkakan di mulut atau lidah
http://www.nlm.nih.gov/medlineplus/ency/article/002866.htm
Fakta yang kami temukan, untuk membunuh seorang manusia, Anda harus memakan seluruh bagian tanaman ini (termasuk akar).

Referensi :
  • http://houseplants.about.com/od/foliageplants/p/Dieffenbachia.htm
  • Für Liebhaber der Botanik - Oleh Schott, H. W. and Kunst, W. Z. (1829)
  • http://www.britannica.com/eb/article-9031427/dumb-cane
  • http://www.clemson.edu/extension/hgic/plants/indoor/foliage/hgic1503.html
  • http://www.botanical-online.com/alcaloidesdiefenbaquiaangles.htm
  • http://www.nlm.nih.gov/medlineplus/ency/article/002866.htm
  • http://www.clemson.edu/extension/hgic/plants/indoor/foliage/hgic1503.html
  • http://www.flowersgrowing.com/dieffenbachia/
  • http://en.wikipedia.org/wiki/Dieffenbachia
  • http://id.wikipedia.org/wiki/Dieffenbachia
  • Dari berbagai sumber
Sumber

Komentar Anda?
Silakan bagikan informasi ini apabila bermanfaat.

Bisnis Rumahan